Tokoh Gamer Legend Indonesia itu bernama Abang-Abang Gimbot #Generasi90an

SERUNYA SEKOLAH DI TAHUN 90AN


Banyak sekali generasi sekarang yang mengeluh jika hidupnya serba 'susah'. Padahal di era 90an lebih susah lagi. Walaupun begitu, meskipun jaman segitu banyak keterbatasan, rasanya banyak hal seru yang bisa dialamin. BANYAK sekali orang dewasa yang kepengen balik lagi ke jaman itu. Kalo gue pribadi pengen balik lagi ke jaman sewa game ke abang-abang gimbot depan sekolahan.



Tahun 90an itu berbeda dengan sekarang, saat itu bisa dibilang miskin hiburan. Anak-anak bermain dengan menggerakkan fisik dan saling berkumpul. Kalau ingin dikata gaul, ya main ke rumah teman atau ke tempat-tempat yang ramai. Memang sih sudah ada permainan game konsol, tapi saat itu tidak semua rumah memilikinya dan jam bermainpun dibatasi oleh orang tua. "Gamer" pada zaman itu dibilang jago saat sudah menjajal berbagai level di gamewacth (baca:gimbot) yang disewakan oleh abang-abang gimbot.

Berikut ini mengapa Seru banget sewa gimbot di depan sekolahan dibanding game jaman sekarang.

1. Diiket pake tali bikin keki


iya, kalo sewa gimbot, gamewatch nya diiket pakai tali rafia atau tali rumput. Tali ini fungsinya sebagai pengaman agar gimbot tidak dibawa kabur oleh gamer. Selain itu tali ini berfungsi sebagai pengingat waktu habis, jadi waktunya udah kelar abangnya narik-narik talinya. Kadang gue curiga kalo abangnya narik2 tali biar kita cepet kalah dan cepet menyerah sebelum waktunya habis.

2. Mainnya jongkok, posisi unik

Ada hal yang paling  terkenang waktu main gimbot saat SD yaitu, mainnya jongkok. Kalau ada temen-temen yang jongkok bareng-bareng di tempat sewa gimbot rasanya pengen ikutan KEPO. Sekedar nonton juga gapapa, yang pentinng ikutan 'gaul' sambil komentarin kemampuan gamer yang sedang bermain.

3. Beda game, beda konsol, desain unik


Karena tiap konsol hanya bisa memainkan satu jenis game saja, tentu saja mempengaruhi cara gamer bermain saat itu. Tiap gimbot mempunyai posisi dan fungsi tombol yang berbeda beda. Ukurannya juga bermacam-macam sehingga tangan gamer  saat itu sudah terlatih memegang konsol. Belum lagi desain gambar pada gimbot ini sangat keren dan penuh seni, berbeda dengan konsol saat ini yang polos-polos saja.

4. Kalo jago jadi terkenal di sekolah


Ini nih feel yang berbeda dengan anak sekarang. Kalo dulu, predikat gamer sejati itu didapat dengan sulit. Harus ada saksi mata kalau kita bisa menaklukkan level2 gimbot yang sulit. Kalau terbukti, nama kita disegani seantero sekolah. Bahkan teman-teman kita akan pamer ke sekolah lain kalo di sekolah kita ada yang jago gimbot. Sungguh pencapaian yang luar biasa '-__-

5. Bikin pengen cepet-cepet ke sekolah besok


Kalo udah minggu siang (selese nonton marathon film kartun minggu), rasanya kepengen cepet-cepet pergi ke seolah hari seninnya. Soalnya ga sabar pengen main gimbot lagi pas jam istirahat :)

6. dapet ager-ager dari abangnya


Reward yang langka didapat di game jaman sekarang adalah: selese sewa gimbot dikasih  ager-ager (yang rasanya hambar -_-') oleh abang gimbot. Dibeberapa daerah rewardnya berbeda-beda, ada yang dikasih permen, biskuit, atau kue.

Begitulah kira-kira kenangan gue sebagai Retro Gamer di  tahun 90an. Kangeen banget rasanya pengen mengulang masa-masa itu. Saat ini anak-anak dimanjakan oleh teknologi dan terbiasa dengan kehidupan individualis. Konsol game saat ini berbasis online, bukan teman teman yang berkumpul untuk bermain.

Kalo ada yang kangen dengan gimbot jaman dulu, ada videonya nih. , bisa lihat bentuk dan denger suaranya lagi. Ada game koboi, game kapal laut, dan game gimbot lainnya.


Tidak ada komentar :

Posting Komentar